mgid.com, 663616, DIRECT, d4c29acad76ce94f IFRAME SYNC

SEPAK TERJANG RSO AKAN BERAKIR BULAN JUNI 2023 DI TANGAN POLIS SETELAH SELESAI MENJABAT SEBAGAI KETU KOI.


Jakarta, postbanten.net

Raja Sapta Oktohari sebelumnya pernah menjabat sebagai Ketum HIPMI dan sekarang sebagai Ketua NOC, namun sangat minim prestasi, selasa (25/04).

Masyarakat hanya bisa menanti gebrakan dan kinerja Irjen Karyoto selaku Kapolda Metro Jaya yang baru, untuk menuntaskan kasus Mahkota.Sudah berjalan 4 tahun dari kasus Skema Ponzi Mahkota dengan Terlapor Raja sapta Oktohari menimpa 7000 korban masyarakat.

Dimana Raja Sapta Oktohari menawarkan MTN dengan bunga 8-10 % bahkan ditambah iming-iming Dividen.

“Namun bukan hanya tidak dapat bunga, bahkan Modal juga tidak pernah dikembalikan oleh Raja Sapta Oktohari sehingga di laporkan ke pihak kepolisian.”

Raja Sapta Oktohari sebelumnya pernah menjabat sebagai Ketum HIPMI dan sekarang sebagai Ketua NOC, namun sangat minim prestasi.

Raja Sapta Oktohari anak manja yang hidup dalam bayang-bayang ayahnya, tidak jelas juga siapa pasangan hidupnya, apakah Homoseksual atau normal karena hidupnya selalu di kelilingi oleh para pembantunya.

Sebut saja, Hamdriyanto sebagai Dirut OSO Sekuritas, adalah tangan kanan yang digunakan Raja Sapta Oktohari untuk menjalankan Skema ponzi.

Kedua adalah pasukan Pengacara Bodong, Natalia Rusli dan Juristo. Dimana Natalia Rusli sedang mendekam di Pondok Bambu.

Juristo sendiri mengaku sebagai Advokat dan lulusan Sarjana Hukum, padahal di ketahui Baru semester 5 di STIH Gunung Jati.

Gaya preman Raja Sapta Oktohari ditiru oleh Juristo yang dengan angkuhnya selalu membawa pistol dan sering mengancam Korban Raja Sapta Oktohari yang menolak berdamai.

“Layaknya Tuyul yang sering mencuri uang masyarakat, begitulah rupa Juristo dengan kepala plontos dan berhati kejam melancarkan aksinya.” Ujar Advokat Bambang Hartono, SH, MH selaku Kadiv Humas LQ Indonesia Lawfirm.

Kasus Mahkota Properti dengan Raja Sapta Oktohari selaku Terlapor juga di atensi oleh IPW (Indonesia police Watch) dari sebelumnya ketua IPW Netta S Pane membandingkan lambatnya penanganan Mahkota, hingga ketua IPW Almarhum belum juga selesai kasus ini.

“Tidak heran Polisi sering di pandang remeh oleh masyarakat karena tumpulnya penegakan hukum di Polda Metro Jaya, membuat penjahat Kerah putih layaknya raja yang kebal hukum.

Polri perlu berbenah dan memperbaiki paradigma nya jika tidak, akan makin rusak institusi kepolisian di mata masyarakat.” Ucap Bambang Hartono, SH, MH.

Masyarakat hanya bisa menanti gebrakan dan kinerja Irjen Karyoto selaku Kapolda Metro Jaya yang baru, untuk menuntaskan kasus Mahkota ini.

“Mari kita pantau bersama, beranikah Irjen Karyoto memberantas penjahat kerah putih sekelas Raja Sapta Oktohari? Apalagi RSO ini dikenal dekat dengan Eric Thohir selaku menteri BUMN dan Sandiaga Uno selaku menteri Pariwisata.

Bisa rusak negara ini jika di pimpin oleh penjahat yang uangnya hasil merampok masyarakat.” Tutup Advokat Bambang Hartono.

arfaiz / postbant

Berita Terkait

Top
.