IFRAME SYNC

Para petani di Pakualam dan Pakuhaji Kab Tangerang, setelah panen dan mau menanamkan ke sawah air sudah menyusut.


Tangerang, postbanten.

Puluhan ribu hetar sawah, lahan basa kini berubah menjadi semi tanah darat, senin (30/10).

Lahan pertanian di Daerah Pakuhaji, Pakualam, Kab Tangerang, Banten mengeluh air irigasi sudah mulai surut.

Pembagian air tidak lancar. Ini bisa menfakibatkan para petani.

Sebagian petani Di Daerah pakuhaji akan gagal pane pada Januari 2024 atau bulan depan.

Lahan sawah tadi menjadi tanah darat,  itu, di sebabkan tidak ada hujan srlama 4 bulan.

Para tanih ingin mengarap sawah setah panen minggu ini, kini terbengkalai karena air kali sudah menyusut.

“Sudah 4 bulan sejak bulan Juli 2023 sampai 30 oktober belum kujung hujan”, katanya Jamal (43) tanih di Pakualam, Pakuhaji, Kab Tangerang.

Menurut Jamal, ia juga mempunyai swah seluas 5 petak dengan hasil 2 ton/tribulan.

Kini mau nyawa terpaksa menunggu tanda hujan, dan tunggu hujan turun.

“Kami juga berharap, kalau mau bulan Nopember 2023 sebenar sudah mulai kesawah lagi, namun air tidak cukup”, katanya Jajang Herman (45) di Kp. Kresek.

Menurut jajang, ia juga berharap pada pemkab Tangerang agar sawah dan irifasi minta normal.

“Jika air tidak normal pembagiannya hal ini bisa petani untuk bulan Januari 2024 mendatang gagal panen”, tuturnya.

Henry / postban

Berita Terkait

Top
.